Membuat Produk Anti Gagal? Gunakan 7 proses manajemen produk ini!

Membuat Produk Anti Gagal? Gunakan 7 proses manajemen produk ini!

Tahukah Anda bahwa sebuah perusahaan besar atau bahkan mungkin sebuah start up membutuhkan proses yang panjang ketika sebuah produk diluncurkan? Mereka tidak sembarangan membuat produk dan menjualnya di pasaran. Bahkan, setelah dijual ke pasar, perusahaan akan mengembangkan produk sebanyak mungkin agar pengguna memiliki pengalaman yang nyaman dan setia dengan merek Anda. Nah, proses ini disebut manajemen produk. Prosesnya dimulai dengan membangun kerangka ide untuk mendapatkan umpan balik pelanggan.

Membuat Produk Anti Gagal? Gunakan 7 proses manajemen produk ini!
Membuat Produk Anti Gagal? Gunakan 7 proses manajemen produk ini!

Untuk lebih memahami apa itu proses manajemen produk, yuk simak penjelasan lengkapnya di bawah ini!

Apa itu manajemen produk?

Manajemen produk adalah proses menciptakan produk baru untuk memasarkan atau mengembangkan produk yang sudah ada. Dimulai dengan ide produk yang akan berinteraksi dengan pelanggan dan diakhiri dengan evaluasi keberhasilan produk. Manajemen produk menyatukan bisnis, pengembangan produk, pemasaran, dan penjualan. Studi menunjukkan bahwa manajemen produk yang efektif dapat meningkatkan keuntungan sebesar 34,2%.

Tahapan proses manajemen produk

Bahkan munculnya ide yang baik tidak akan serta merta dilakukan untuk menjadi produk yang baik. Tidak semua ide juga dapat dieksekusi. Manajemen produk memainkan peran penting dalam mengembangkan dan meningkatkan ide hingga produk akhirnya dapat dijual ke pasar.

Tidak ada referensi yang dapat diandalkan dalam proses manajemen produk. Namun secara umum urutan proses atau jalur untuk manajemen produk untuk setiap perusahaan adalah sama, mungkin hanya penamaan atau detail prosesnya saja yang berbeda. Berikut adalah tujuh langkah utama manajemen produk:

Manajemen ide

Tidak sulit untuk menemukan ide-ide baru, bahkan ide dan inspirasi sering datang bersamaan setiap saat. Ada banyak cara mereka dapat memprovokasi ide-ide Anda, seperti sesi brainstorming, wawancara pelanggan, dan pemantauan persaingan.

Namun karena tidak semua ide dapat dieksekusi, manajemen produk perlu memisahkan prioritas dan memahami mana yang perlu dieksekusi terlebih dahulu karena sifatnya mendesak.

Ide dapat datang dari berbagai saluran dan perlu direkam dan dikelola secara terpusat. Berikutnya, seluruh ilham tersebut bisa dievaluasi secara berkala serta hendak berakhir di product backlog . Ide yang tidak relevan atau berlebihan dapat dihilangkan terlebih dahulu pada catatan lain karena mungkin akan dipertimbangkan di masa mendatang.

Manajemen produk juga mencakup proses pengumpulan, penggabungan, dan pengarsipan ide secara transparan. Pemangku kepentingan internal, pelanggan atau bahkan komisaris dan investor dapat memberikan saran dan evaluasi ide dari tim manajemen produk.

Spesifikasi

Setelah Anda mendapatkan dan mengkategorikan ide-ide tersebut, saatnya bagi Anda untuk mencari tahu detailnya. Spesifikasi produk harus singkat, dokumen kurang teknis yang menjawab pertanyaan penting seperti:

  • Produk apa yang akan dibuat?
  • Mengapa membuat produk ini?
  • Apa yang harus didapatkan produk baru ini?
  • Bagaimana keberhasilannya diukur?

Daftar pertanyaan di atas harus dijawab bersama dengan mendengarkan kontribusi berbagai pemangku kepentingan untuk dipertimbangkan dari perspektif yang berbeda dan memastikan bahwa di masa depan Anda akan tahu apa yang dipikirkan semua orang saat menggunakan produk baru ini.

Tingkat detail dalam spesifikasi produk tergantung pada pengembangan ide yang digunakan oleh perusahaan Anda. Misalnya, insinyur mungkin menginginkan detail yang rendah, sehingga tim pengembangan juga perlu mengetahui detail implementasi dan tanggung jawab mereka.

Tujuan lain dari menyempurnakan persyaratan produk pada sesi ini merupakan buat mengenali upaya buat produk ataupun proyek tertentu. Dengan memperkirakan perkiraan tingkat upaya, manajemen produk dapat memasukkan berbagai elemen dalam peta jalan produk mengenai rencana realistis yang dicapai selama periode waktu tertentu.

Roadmapping

Dengan membuat peta jalan sebelum menetapkan prioritas, manajemen produk dapat menambahkan fitur X di atasnya. kesampingkan perdebatan Y dan pindah ke tingkat tujuan dan tema produk yang lebih baik untuk mempromosikan visi produk. Setelah itu, akan ada hasil yang mempengaruhi tujuan dan strategi KPI.

Pilihan tema tingkat yang lebih tinggi harus ditangani selama periode waktu yang berbeda, dan tim produk juga harus memutuskan dengan tepat produk spesifik mana yang akan memiliki efek terbesar dan memiliki pengembalian investasi (ROI) terbaik.

Prioritas Roadmap (Prioritas)

Selanjutnya, saatnya memutuskan product backlog mana yang akan dilanjutkan ke langkah selanjutnya. Dari semua kerangka ide, salah satu ide yang paling diprioritaskan akan dipilih pada tahap ini. Baik itu pohon produk atau model penilaian, tahap ini menentukan apa yang harus dilakukan pertama kali berdasarkan dampaknya terhadap visi, strategi, dan KPI produk.

Pemangku kepentingan perlu berpartisipasi dalam setiap prioritas ini karena tim akan mempertimbangkan perspektif dan pendapat mereka yang berbeda.

Apapun teknik yang digunakan, prioritasnya adalah menyeimbangkan isu-isu yang dikeluhkan pemangku kepentingan dengan produk yang perlu dimiliki dan segera dijalankan dalam jangka waktu tertentu. Keputusan ini dibuat oleh manajer produk dan merupakan proses yang paling lengkap. Produk yang dibuat harus benar dan pengelola terkadang harus berani mengatakan tidak kepada pelanggan, penjualan bahkan manajemen.

Penyampaian (Delivery)

Dengan peta jalan dan set item prioritas, saatnya untuk membuat dan mengirimkan produk. Bagaimana suatu produk dikirimkan atau dikirimkan mungkin sedikit berbeda dari perusahaan ke perusahaan. Salah satu caranya adalah dengan membuat rencana proyek yang terperinci dan mengirimkannya hanya ketika produk telah diuji dan semuanya bekerja dengan benar.

Perusahaan tangkas biasanya membagi pekerjaan menjadi bagian-bagian yang jauh lebih kecil, dan banyak di antaranya dilakukan dengan menggunakan sprint. Artinya, selalu ada improvisasi pada setiap produk yang sering dibuat. Namun, juga menimbulkan ketidakpastian dalam pengiriman barang tertentu. Beberapa perusahaan menggunakan jalur pengiriman berkelanjutan, di mana fitur baru, perbaikan bug, dan perubahan lainnya disediakan setelah selesai dan diuji.

Terlepas dari pendekatan pengiriman khusus, peran manajemen produk adalah memastikan bahwa produk memenuhi persyaratan dan harapan pasar dan pemangku kepentingan. Mereka harus bersedia untuk mendefinisikan, mengklarifikasi dan memvalidasi bahwa pekerjaan yang dilakukan mencapai tujuan proyek yang diinginkan.

Analisis dan Eksperimen (Analytics and Experiments)

Setelah produk dirilis ke pasar, manajemen produk dapat melakukan beberapa hal penting pada tahap ini. Pertama, lihat perilaku yang mendorong metrik utama yang dihargai perusahaan. Misalnya, jika konversi sangat penting, mereka dapat melihat apa yang dilakukan sebagian besar pengguna sebelum mereka membeli. Jika adopsi dan penggunaan yang sering adalah tujuannya, mereka mungkin juga mencari kesamaan dalam kelompok.

Berdasarkan kecerdasan ini, tim kemudian dapat memprioritaskan tindakan yang mengurangi kemacetan dalam produk. Mereka kemudian dapat mendorong pengguna untuk terlibat dalam tugas-tugas yang membuat mereka pemula menjadi loyal, apakah itu mengubah perangkat lunak itu sendiri dan pengalaman pengguna atau melalui pelatihan, orientasi, dan pengiriman pesan di aplikasi.

Mengidentifikasi pelanggan yang sukses atau menguntungkan juga dapat menunjukkan ceruk mana yang akan diinvestasikan baik dari sudut pandang fungsionalitas produk maupun dari sudut pandang penjualan dan pemasaran. Tim produk dapat membangun atau menyempurnakan audiens target mereka dengan informasi ini untuk mengejar prospek.

Analisis produk juga memungkinkan tim produk untuk bereksperimen. Tim dapat menguji semua jenis skenario pada segmen yang berbeda dari basis pengguna untuk mengukur keefektifannya. Hasilnya menginformasikan peta jalan dan mengoptimalkan pengalaman pengguna saat ini.

Timbal balik pelanggan

Ini adalah proses yang mengasyikkan dan menakutkan. Saran dan informasi yang diberikan oleh pengguna seringkali datang dalam bentuk keluhan, permintaan aneh, dan pengakuan bahwa produk yang mereka beli tidak sesuai dengan harapan pelanggan. Mengikuti versi produk sebelumnya, manajemen produk akan mendapatkan ide sebanyak mungkin dari pelanggan di saluran lain.

Ada banyak cara untuk mengumpulkan umpan balik, seperti memberikan saran dari layanan pelanggan di aplikasi dan berinteraksi dengan tim penjualan. Tetapi manajemen produk proaktif dalam meminta umpan balik.

Cara untuk mendapatkan umpan balik juga mencakup survei, komite penasihat pelanggan, kelompok fokus, wawancara pelanggan, dan tes kegunaan. Juga, jangan lupa untuk meminta umpan balik dari pelanggan sebelumnya dan menganalisis apa yang mendorong pengguna untuk meninggalkan produk.

Kesimpulan

Tujuh proses manajemen produk meliputi manajemen ide, spesifikasi produk, pemetaan jalan, prioritas, pengiriman atau pengiriman produk, analisis dan pengujian setelah produk dijual, serta umpan balik pelanggan yang digunakan untuk meningkatkan atau mengembangkan produk.

Dalam sebuah bisnis, manajemen diperlukan untuk setiap proses, seperti manajemen produk yang dijelaskan di atas, manajemen keuangan, manajemen sumber daya manusia, manajemen penjualan, dan banyak lagi. Sejauh mungkin, semua departemen perusahaan memiliki sistem yang terintegrasi dan menyimpan semua data dalam database terpusat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *